Tag Archives: liburan

Oleh-oleh Liburan

11 Dec

Kalau gue bilang mau pergi liburan, kemanapun, pasti ada yang nyebut minta oleh-oleh. Bisa jadi cuma becandaan aja, atau memang serius. Tapi gue bukan mau ngomongin oleh-oleh fisik kali ini, tapi lebih ke oleh-oleh kebatinan. Beuh, berasa ngebahas something-magic gak sih? *cue-Magic-byColdplay*

Tiap kali gue pergi liburan, mau itu di dalam negri atau luar negri, selalu punya pengalaman yang bikin “nohok” dihati dan itu yang gue sebut oleh-oleh kebatinan.

Pas pergi ke Tana Toraja sendirian, walaupun uda dianterin kak Husni ke terminal bus di Makassar dan dia ngeliat gue naik busnya, duduk dibelakang pak supir yang siap bekerja – teteup ada rasa parno dalam hati. Watir apakah bakal nyampe dengan selamat di Rantepao-Tana Toraja dan bisa ketemu omHarr & the gank dengan kondisi hati utuh. Di tengah perjalanan tengah malam itu, busnya brenti disuatu ¬†kota dan akhirnya gue punya teman sebangku. Ibu-ibu guru sekolah di Makale (kota sebelah Rantepao), pas dia naik dan bersiap tidur juga geraknya pelaaaaaannnnnnn banget. Mungkin karna takut gue merasa terganggu, sayangnya gue tuh malah sensitif gerak-suara yang super pelan gitu. Singkat cerita, malah jadi ngobrol bisik-bisik sama ibuke. Duh, kayak lagi ngobrol sama wise-women gitu. Diceramahi soal hidup tapi kayak ndak diceramahi, gimana ya jelasinnya… pokoknya abis ngobrol sama ibuke secara doi ngantuk banget ya, gue jadi ngelamun sambil liat gelap diluar bus. Gue inget mikir gini “Edan lah Trid, hidup lo itu anugerah. Kampret banget lo ngejalaninnya setengah-setengah gini. Kalo lo mati kecelakaan malam ini, hidup lo gak ada maknanya bener.”

Awal tahun 2014, gue beruntung bisa mengunjungi Jepang walau gak ke Kyoto dan Osaka – cukup puas main disekitaran Tokyo dan Gunung Fuji. Nah salah satu tempat yang disambangi tu Gotemba, tempat factory outlet brand-brand ternama. Setelah muter-muter sejam, gue capek banget dan duduk di bangku kayu yang ada, dan agak kriyep-kriyep secara anginnya enak bener cepoy-cepoy kayak-dibelai-kamu. Handphone yang gue pegang gak sengaja kegeletak aja disamping, pas kesentak bangun kelupaan gak dibawa. Pas gue jalan uda mo nyampe pintu keluar baru nyadar handphone gak ada di saku jaket – panik dong gue langsung lari balik ke bangku kayu bukan-ke-mantan-plis dan uda mo mewek aja mikir uda hilang lagi tuh handphone karna seminggu sebelumnya gue kecopetan handphone di Kopaja 613 huhuhuhuhuhuhu~ Pas gue nyampe di bangku itu, ada dua cowok Jepang lagi ngutak-ngatik handphone gue itu, pas tak samperin dan bilang itu punya gue – mereka ndak langsung percaya (huft. plis ya gue bukan kaum copet barang ya, copet hati sih mungkin #EEEEAAAAKKKK) sambil senyum-senyum-ganteng (yawlaa cowok Jepang itu unyu-unyu minta dibawa pulang) tapi pas gue minta untuk di-unlock dan tunjukin folder selfie picture gue yang bejibun itu baru mereka angguk-angguk sambil senyum bahkan bilang “Happy holiday” dengan broken English sambil bungkuk dikit. Dari sini gue diingetin untuk jangan berprasangka buruk terus atas kejadian buruk yang menimpa gue, kejadian satu dengan lain belum tentu berhubungan. Satu orang kurang-baik tidak berarti semua orang itu tidak-baik. Diingetin untuk lebih kalem dan lebih ikhlas¬†atas apapun yang terjadi. #plak

Gue dadakan mo join Riri dan Antho liburan ke Penang tahun lalu, tapi karna cuti terbatas akhirnya gue beli tiket pulang-pergi sendiri ndak ikut rombongan hore. Di hari terakhir di Penang, gue mo puas-puasin perut dengan makan enak dan deket hostel ada tempat ayam panggang yang selalu rame namanya Goh Thew Chik di daerah Lebuh Chulia – akhirnya gue nangkring disitu makan sore. Karna penuh, gue akhirnya join di meja bundar dengan orang lain. Tapi ya itu karna rame bener, susah juga mo order makanannya. Di meja itu ada middle-aged man kayaknya nyadar gue kebingungan dan bantuin order nasi ayam panggang dan teh tarik. Dia bahkan kasih tau gue klo bakal lama servednya karna ayamnya lagi dipanggang. Sambil nunggu mainan hape, tiba-tiba pak cik ini ngajak gue ngobrol dan nanya-nanya kenapa, sama siapa, dari mana. Setelah cerita tentang gue, pak cik ini cerita istrinya asli Medan dan dia punya usaha fish ball soup di daerah situ juga. Eh terus dia malah komentar soal beruntungnya gue sebagai orang Indonesia dan tinggal di Jakarta. “Indonesia is a big country and have great potentials. Economy still growing, unlike here in Malaysia.” DEG! Gue cuma bisa senyum karna nohok banget kakak! Betapa selama ini gue sering merasa Indonesia tu lebih banyak gak baiknya dibandingkan baiknya (apalagi sekarang ini ya…) tapi diluaran sana kak, banyak yang iri dengan keberadaan kita disini dan apa yang kita punya saat ini. Apa yang terlihat sebagai kekurangan kita, mungkin adalah sesuatu yang dibutuhkan orang lain. #tampardirisendiri

Di trip Penang itu juga gue punya kenalan baru, Yayi @meirizka dan di bulan Agustus 2015 tak lama setelah acara pertunangannya – she lost her battle against her illness and left her loved ones for a better place in heaven. Waktu – sesuatu yang tidak terlihat, tidak terdefinisi, tidak terkalkulasi dan tidak terkontrol oleh manusia.

Its quite heavy post, i know – but i need to write this as if i owe it to my past-self and future-self. Ini oleh-oleh untuk diri gue sendiri.

Advertisements

Momen Liburan di tahun 2012

30 Dec

Sehari sebelum malam tahun baru 2012, dan gue gatel banget mau napak tilas momen liburan gue di tahun ini. Karena sebenarnya tahun ini agak kacau sih buat gue, liburan yang direncanakan dengan baik hanya satu – itupun karena pergi dengan orang tua. Lainnya, bablas pergi tanpa pegangan jadwal. X))

So, here it is, my holiday moments in monthly order:

Continue reading