Mendadak Liburan ke Makassar

1 Dec

“Jangan ngeluh pengen nge-trip tapi pas ada kesempatan libur gak pake cuti, lo malah ngendon dirumah!”

Kalimat diatas terngiang dikepala gue pas ada pengumuman dari kantor kalo di pertengahan November 2012, ada akhir pekan nan panjang aka LONG WEEKEND!

Punya empat hari penuh untuk liburan, mulailah jari ini menari bersama om Google. Mulai mencari tiket yang-gak-begitu-mahal. Tapi entah kenapa jari ini otomatis nyari rute CGK – UPG – CGK. Ini pasti karna OmHarr yang memang rencana liburan kesana dan Husni-si-dokter-merah-jambu yang udah pulang ke Makassar. (halah pembenaran)

Seminggu sebelum keberangkatan, akhirnya gue memutuskan untuk beli tiket Citilink PP ke Makassar. Harganya sungguh tidak murah dengan jam penerbangan yang bikin ternganga.
Berangkat dari CGK: 22.50 WIB, tiba di UPG: 02.10 WITA
Berangkat dari UPG: 02.40 WITA, tiba di CGK: 04.00 WIB
….ciamik ye? Pfftttt.
Menjelang gue berangkat, kondisi lagi riweuh mariweuh jadi gak sempet googling banyak dan bikin itinerary. Walhasil gue nekad berangkat hanya bermodal tiket pesawat, booking hotel di Toraja (yang bahkan gak pake DP, cuma modal nelp doang!), foto-foto Nanda pas dia ke Makassar kemarin dan niat teguh untuk relaksasi maksimal! :))

Tips bagi lo penduduk Jakarta yang mau ke bandara pada malam dimana besoknya libur, terutama libur panjang, berangkat minimal 4 jam lebih awal! Macetnya ruar binasa dan taksi sulit didapatkan. Jadi pilihan lo ngojek atau yang kerja daerah segitiga emas (Sudirman – Thamrin – Kuningan) pilih pool Damri Bandara di Gambir. 

Kamis di Makassar:
Nyampe di Makassar hari kamis, sekitar jam setengah 3 pagi. Ini pertama kalinya gue menginjakkan kaki di bandara Hasanuddin yang baru. Cakep sih bandaranya, minimalis ala Changi-nya Singapura. Bersih dan rapih. Ada miniatur perahu Phinisi dan pot-pot bunga hidup (yakali mati, chied!) bikin lebih ‘hangat’ suasana bandaranya.
Beruntung gue hari itu dijemput Husni dan ditampung sementara sampai pagi dirumahnya. (salim ibunya Husni)
Kalau tidak ya gue musti tidur di bandara bersama penumpang lain. Tampak nyaman sih kursi-kursinya, tapi gak ada yang ngalahin empuknya kasur dikamar tamunya Husni deh. (note: ini bukan post berbayar, tapi post penuh hutang budi. :p)
Pagi harinya gue berangkat ke daerah Bantimurung. Ini di kabupaten Maros, lumayan jauh dari Makassar, 2 jam-an di hari libur karna pake macet. Yak, gak hanya Jakarta dan Bandung doang yang macet di negara ini. Ibukota propinsi di Sulawesi pun mengalami hal yang sama. 😦
Berhubung gue punya host ciamik, akhirnya naik motor deh untuk keliling. Kondisi jalan ke kab. Maros cukup bagus, jadi kalau lo dateng dengan lebih dari satu teman, nyewa mobil ajah. Dan jangan lupa bawa GPS! 😀
Sebelum masuk ke Taman Nasional Bantimurung

Sebelum masuk ke Taman Nasional Bantimurung

Ada apa sih di Bantimurung?
Taman Purbakala Leang-leang -> disini pemandangannya ajaib, bukit karst dengan atol-atol mirip yg di raja ampat. Bedanya disini di darat bukan di laut hehe..(dikeplak pembaca post) Kumpulan batu granit besar..
Kayak lagi di negeri fantasi ngeliat Atol-atol begini...

Kayak lagi di negeri fantasi ngeliat Atol-atol begini…

Jejak manusia purbakala dengan gambar babi-nya yang bikin lapar. #EH 😀
Gambar buatan manusia purbakala di Leang-Leang

Gambar buatan manusia purbakala di Leang-Leang

Ramang – ramang -> hampir sama dengan Leang-leang, cuma ini menghampar di sawah. Ciamik punya!
Taman Nasional Bantimurung -> Selain ada museum kupu-kupu (yang sangat minimalis), ada juga air terjun yang bikin tempat ini ramai. Klo ada waktu mending naik ampe ke atas air terjun. Dan usahakan bukan hari libur, karna ini semacam tempat liburan keluarga kayak Cibodas di Puncak.
Tempat liburan yang tetap heits selama bertahun-tahun di Makassar.

Tempat liburan yang tetap heits selama bertahun-tahun di Makassar.

Biaya masuk tiap objek wisata diatas per orang sekitar Rp. 10rb
Menjelang makan siang, gue balik ke Makassar mo makan seafood enak! Di RM Apong Jl. Diponegoro. Lo musti nyoba kepiting dan ikan Kudu-Kudu! JAWARA enaknya! Kalau lo punya kartu kredit bank-cape-antri dan bank-slash-koperasi, diskon 30% loh. 🙂
Habis makan, kudu pose dong! :D

Habis makan, kudu pose dong! 😀

Dekat dari sini ada Makam Pangeran Diponegoro juga. Tapi lokasinya (menurut gue) ngenes, karena diapit ruko-ruko gitu. 😦
Dari Apong, gue maen ke pantai Losari. Turis banget deh dan untungnya rada mendung jadi gak panas banget.
The famous landscape of Makassar - Pantai Losari

The famous landscape of Makassar – Pantai Losari

Klo lo gak tertarik ke laut, dan tertarik maen di theme park indoor terbesar di dunia (katanyaaa..) Trans Studio, udah dekat dari sini. Ngesot dikit, nyampe dah!
Dari Losari, gue ke Fort Rotterdam dimana museum La Galigo berada. Gue cinta banget ama barang purbakala dan sejarahnya, ada kali gue  2 jama-an dibenteng ini hahaha.. Suggesting you to buy snacks like Pisang Epe and Es Kelapa Muda biar muter-muternya atau nongkrong dilantai 2 bentengnya jadi asyik. 😀
Dari pojok cihuy di Fort Rotterdam

Dari pojok cihuy di Fort Rotterdam

Entah kenapa di benteng ini gue masih merasa laper ajah. Padahal di Apong berasa makan 2 porsi makan siang dan uda ngabisin es kelapa. Karna gak tega ngeliat gue (ato bosen dengar rengekan laper gue), akhirnya gue diajak makan Pallu Basa di Jl. Serigala. Mirip Coto Makassar tapi lebih gurih dengan serundeng kelapa. Enak banget kaka!
Klo gue liat harganya, disini rangenya dari 10ribu – 15ribu per mangkok ya untuk makanan coto/pallu basa/sop saudara/sop konro.
The famous Pallu Basa Jl. Serigala.

The famous Pallu Basa Jl. Serigala.

Karena malamnya gue harus berangkat ke kabupaten Tana Toraja, jadi menjelang maghrib gue uda cao dari daerah kota dan menuju Terminal Daya. Ini terminal bus antar kota-antar propinsi di Makassar. Mirip kayak Terminal Lebak Bulus, minus logat Batak ajah. :))
Ada banyak bus menuju Toraja. Kemarin gue nyoba Manggala Trans karna hampir semua blog yang gue baca rekomen bus itu.
Hasil browsing tiket bus ke Tana Toraja, gue perkirakan di range Rp. 80rb – 140rb. Semua tergantung fasilitas, dari non-AC sampai yang  menyediakan Wi-Fi sepanjang perjalanan.
Gue ambil yang paling mahal (Rp. 140rb) karna konon air suspension busnya, jadi gak terlalu goyang2 dan tempat duduknya gede + nyaman. Maklum gue punya backpain euy, jadi untuk duduk 7-8jam – gue butuh tempat yang super nyaman. Atau gue bisa cranky dan mood liburan pun bisa berantakan. 😐
Jadwal bus berangkat si 8.30 malam, tapi seperti biasa ngarettt jaya. Jadi bus gue baru keluar dari terminal jam 9.30 malam.
Bus ini banyak berhenti koq. Jadi klo beser, nyantai aja, tinggal bilang ama supirnya. Berhubung jalanannya rada serem ya karna gelap dan busnya ngebut, gue saranin lo minum Antimo biar tepar langsung. 😀
Menjelang subuh, biasanya udah ada penumpang yang mulai diturunin. Keneknya bertanya ke tiap penumpang untuk turun dimana. Gue bilang aja kalo gue berencana menginap di Hotel Rantepao, abis itu tidur lagi. Pas dibangunin ehh pas uda nyampe depan jalan ke hotel. Ciamik!

Cerita gue di Tana Toraja ada di post berikutnya yaa…

Minggu pagi di Makassar
Nyampe sebelum jam 6 pagi di Makassar. Beda dengan di Jakarta, bus dari luar kota gak selalu masuk di terminal. Jadi gue diturunin di pinggir jalan. Dan dia ga nyampe daerah kota. paling lo minta diturunin di perbatasan ke kota Makassar. Dari situ lo naek pete-pete ato taksi.
Ini patung depan Terminal Daya. Bukan lambang kota, ini patung program KB saja. :|

Ini patung depan Terminal Daya. Bukan lambang kota, ini patung program KB saja. 😐

Btw taksi di Makassar mahal euy argonya. Yang gue rekomen si Bosowa ya, nyang punya ya masih besan Hadji Kalla teaa..penguasa Sulawesi Selatan. Argonya masih argo mobil, bukan kuda. :|.
Setelah dijemput oleh OmHarr dan Made, akhirnya kami meluncur untuk sarapan di…Coto makassar Jl. Gagak! Yap, gue sarapan jeroan sapi ajah gitu pagi-pagi. :’D Tapi disini coto tu harganya ga sesadis di Jakarta, sekitar Rp. 12rb per mangkuk. Dan rasanya wuenak!
Made punya teman, temannya punya teman yang tinggal di Makassar. (pusing gak lo dengernya?) Intinya kami dapat host baru namanya Herman untuk hari terakhir kami di Makassar. Dan untuk hari ketiga di trip ini, gue naik motor (lagi). No ojek for a week ahead dah! :s
Karna dia tahu kami sudah ke objek wisata utama di Makassar, akhirnya dia mengajak kami ke tempat yang less-touristic.
Pemberhentian pertama: Pasar kaget di Pantai Losari, ini hanya ada di hari minggu pagi. Klo menurut gue mirip pasar kaget di Gasibu Bandung. Banyak makanan, penjual barang-barang ajaib (contohnya rainbow chicken) dan atmosfer kotanya lebih terasa..
Dari Losari, Herman nggeret kami ke Pasar Ikan Paotere. Masya ampun amisnyaaa! Tapi selalu menarik sih liat pasar ikan ini, banyak nemu wujud aneh-aneh. Contohnya Kudu-Kudu yang juelek banget penampakannya dan anak hiu yang uda dipretelin siripnya! (hiks..)
Kalo ada pasar ikan, pasti ada pelabuhan. Nah kebetulan ada pelabuhan tradisional Paotere, dimana kapal Phinisi yang tersohor ke seluruh dunia itu masih dipakai oleh nelayan ato pelaut lokal. Menurut Herman, dari pelabuhan sini lah barang-barang dipasok ke pulau terluar pulau Sulawesi. Biasanya mereka datang sebulan sekali. Hmm.. tempted to hop on one of those boats sih.
Cuaca hari itu (terlalu) cerah, tapi bikin hasil potretan kami bertiga cihuy! Memang suatu tempat itu bisa terlihat lebih bagus difoto sih, apalagi klo yang moto jago. Nggak..gue enggakkk jago. Makanya cuma dapet begini ajah. 😐
Pelabuhan Tradisional Paotere

Pelabuhan Tradisional Paotere

Salah satu perahu Phinisi di Pelabuhan Paotere

Salah satu perahu Phinisi di Pelabuhan Paotere

Selain makanan jeroan sapi seperti Pallu Basa, Coto Makassar maupun sop Konro…Makassar juga terkenal dengan Mie Titi ato Mie Awa (ini mie kering yg disiram kuah kentel seafood atau ayam) mirip i fu mie sih sekilas tapi mienya ga segede ifumie. lebih tipis… Enak rasanya…
Ini mie enak banget. Kudu coba kalo ke Makassar.

Ini mie enak banget. Kudu coba kalo ke Makassar.

Setelah makan siang yang super ngenyangin, Herman celetuk apakah kita sudah ke benteng Somba Opu. Bukan jalan Somba Opu yang terkenal sebagai tempat cari oleh-oleh khas Sulawesi tapi objek wisata. Karna kami belum pernah kesana, akhirnya kami meluncur ke benteng yang dibuat oleh Sultan Kerajaan Gowa. Menurut gue tempat ini udah agak ga terawat si tempatnya, malah jd tempat outbound. Dipasangin flying-fox pulak. Kalau mau berenang, didekat Somba Opu ada Gowa Adventure Park, tempat waterboom dkk.
Setelah kembali dari Somba Opu, gue berpisah dengan Omharr dan Made. Jadwal terbang mereka sore hari sedangkan gue masih senin subuh. Gue di drop di mall Panakkukang, dan seperti gue mention di twitter, mall ini semacam mall wajib kunjung oleh warga Makassar karna memang toko-tokonya tidak terlalu mahal seperti di Trans Mal yang mirip mall mewah di Jakarta.
Harga tiket bioskop di Makassar juga Rp. 50rb loh per orang. Setelah bandingin banyak harga barang, ternyata harganya pada mirip dah! Jadi ga selalu yang jauh dari ibukota itu murah yaaa…
….
Trip ini adalah liburan terbaik buat gue selama 2012. Bukan karena tempatnya, tapi pengalaman pergi sendiri setelah sekian lama dan tempatnya gak awam pulak plus gak ada itinerary sama sekali, bikin gue jadi deg-deg-serrrr.. Tapi senang sih karna dapet pengalaman baru dan wawasan baru juga.
Kalau selama ini gue ngerasa rada susah nge-trip sendiri di Indonesia, terutama untuk cewek, akhirnya gue mengakui bahwa trip sendirian di Indonesia itu cukup aman. Tergantung dari kita juga membawa diri bagaimana. 🙂
Just like Dina had said, “The more i travel, the more i realize i don’t know much. The world feels bigger and bigger. There are more and more stuffs to discover.”, i feel like i don’t know much about my own country. Sometimes we only eye-ing on overseas trip because it sounds hip. In the other hand, Indonesia is offering you so much that eventhough we reincarnated, we still unable to discover all of it.
So let’s discover Indonesia at its best. 🙂
Cheers,
Achied
Advertisements

9 Responses to “Mendadak Liburan ke Makassar”

  1. harry mdj December 2, 2012 at 8:03 PM #

    Very informative and yet so comfy reading this article 🙂

    • achiedz December 2, 2012 at 10:20 PM #

      Uwuwuwuwu mamacih omHarr!
      Akhirnya kita nge-trip bareng di pulau seberang walau cuma bentar 😉

  2. Isra Nurhadi December 12, 2012 at 7:11 PM #

    Lumayan seru bacanya, seperti merasakan emosi penulis saat menuangkan cerita ini 🙂

    • achiedz December 12, 2012 at 11:50 PM #

      Wah makasih Isra sudah mampir. 🙂

      Ini masih berantakan sih tulisannya, takut lupa mangkanya dijabarin dulu semuanya *tepokjidat*
      Semoga ada waktu utk nge-bagusin alur dan layoutnya. :))

  3. smart & fun travelling October 31, 2013 at 9:04 AM #

    Kabar gembira buat sobat traveller, kini telah hadir layanan e-ticket mandiri yang akan menjadikan travelling lebih mudah dan menyenangkan. Cek infonya d sini ya http://smarttravelling.wordpress.com/smart-e-ticket-layanan-e-ticket-mandiri/

    Have a nice travelling 🙂

  4. cheria March 13, 2014 at 11:45 PM #

    wah wahh….masih banyak yg blm dikunjungi tuh…ada pantai bira 4 jam dr makassar, ada galesong utara, ada barombong,dll….heheheheh…

    • achiedz May 19, 2014 at 6:44 PM #

      Huaii.. maaf baru bacaa…
      akkk!!

      Iya nih banyak banget yang belum dijelajahiii..
      semoga ada rejeki ke SulSel lagi!
      Trims uda mampir yaa. 🙂

  5. prita April 22, 2014 at 4:44 PM #

    Keren ,,, jd pengen ke makasar

    • achiedz May 19, 2014 at 6:47 PM #

      Mesti ke Makassar!
      banyak tempat menarik, tapi klo boleh saran seminggu biar bisa ke toraja dan ke pantai bira juga. eaaa…

      trims uda mampir ya! 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: