Aku suka liburan. Kamu?

27 Oct

Nama blog ini memang selalu nerbitin senyum di tiap orang yang dengar.

Apalagi kalau gue yang ngomong, karena Fakir Liburan itu benar menggambarkan gue apa adanya. Tiap ngobrol, biar itu topik awalnya bukan liburan tapi ujung-ujungnya gue akan ngebahas tentang liburan.

Gak usah ngomongin destinasi liburannya deh, bisa bermula dari celetukan “Eh airlines xxx lagi promo tiket murah nih!” Beuhh..langsung gue akan belingsatan nyari tahu promo murahnya kemana dan periode kapan. Maklum gue juga fakir cuti jadi kudu disesuaikan dengan periode libur massal aka tanggal merah – biar hemat cuti gitchuu.. 😀

Kalau dirunut kembali kenapa gue sebegitunya sama kata liburan, mungkin karna masa kecil gue itu dihabiskan berpindah tempat. Orangtua bekerja di sebuah perusahaan yang mengharuskan pegawainya tandatangan surat pernyataan Siap-Ditempatkan-Dimana-Saja. Jadi dari berumur 5 bulan, gue uda tinggal di Irian Jaya (ketahuan dong angkatan gue, nyebut Papua aja masih Irian Jaya :p), menghabiskan masa kecil di Sulawesi sebelum kembali ke tempat kelahiran yaitu Jakarta, hingga sekarang.

Oiya, gue sempat tinggal di Bandung selama 4 tahun untuk menuntut ilmu (jangan ketawa…plis jangan ngenye’), dan itu lumayan jauh dari rumah ya. Dulu kan belum ada Cipularang jadi ke Bandung itu perlu 3,5 jam lah pakai mobil maupun kereta. Siapa disini yang pernah merasakan naik kereta bisnis Parahyangan dengan kursi agak-keras warna hijau? :3

Di Bandung, gue mulai iseng liburan murah meriah ala mahasiswi kere. Tentunya pada saat libur kampus yaa.. Eh sempet sih bolos beberapa hari kuliah (sstt..jangan bilang orang tua gue ya..). Dari ngikutin teman yang mudik pada saat liburan ke Sukabumi, Tasikmalaya, Garut, Cirebon, Cianjur, Sumedang bahkan Kuningan. Bukan Kuningan yang ada Epicentrum Walk loh! Di Bandung, banyak anak rantau juga selain anak Jakarta loh. Gaul makanya, biar bisa jalan-jalan dengan akomodasi gratis! *emot nyengir*

Setelah absen di beberapa kota di Jawa Barat, gue mulai berani lintas propinsi. Dimulai dari Jogjakarta, Sidoarum lebih tepatnya. Saat itu memang gue lagi mengalami cerita ‘Bandung-Jogja with love‘ dan itu yang membuat gue berani naik kereta malam sendirian untuk pertama kalinya. Demi cinta! *muntah kelabang*

Lalu gara-gara novel 5 Cm karya Donny Dhirgantoro, gue jadi penasaran sama Jawa Timur terutama Malang. Katanya Malang itu mirip Bandung, ya dinginnya, ya makanan enaknya. Gue berangkat ber 12, ceweknya cuma tiga saja termasuk gue. Kenapa ceweknya dikit? Karena kami naik kereta ekonomi Malabar (Malang – Bandung Raya) dan temen cewek gue yang lain langsung surut minatnya. 😀 Tapi mereka gak salah sih, seriusan gak enak banget naik kereta ekonomi jarak jauh begitu. Berasa gak nyampe-nyampe. Sekitar 27 jam gue habiskan dijalan. Asli pegel tapi pantat gak tepos-tepos. *sigh*

Lulus kuliah, tentunya gue fokus nyari kerja. Maklum butuh duit cuy! Di Bandung aja gue kerja part-time demi liburan (dan ongkos LDR..), minimal ada duit di dompet lah. Eh pas di Jakarta, susah bener nyari kerjaan padahal uda ada ijazah S-1. *emot sender tembok*

Lama berjibaku dengan kerjaan, hasrat liburan gue mulai timbul kembali. Itu semua karena teman les bahasa Perancis CCF. Oh tidak, gue tidak lancar berbahasa Perancis, beneran! Itu cuma bertahan 6 bulan di tahun 2008, tapi pertemanan kami bertahan sampai sekarang berkat #WeekendHore yang kami buat rutin semenjak tahun 2008 sampai sekarang. :’)

Selain mereka, partner liburan gue juga ada di kantor awal gue bekerja. Tapi seringnya pergi ke luar negeri dong. *kemudian dikeplak geng Jutawan* Gara-gara mereka gue jadi akrab sama budget airlines seperti Air Asia, Tiger Airways dan Jetstar. Juga berkenalan dengan penginapan bernama hostel, inget ada ‘s’ ditengahnya. Baru sadar kalo ternyata ke luar negeri itu gak mahal asal kita pandai cari tiket murah, hostel oke dan gak usah deh sok-sok belanja barang yang ternyata gak kepake pas pulang ke rumah. *selftoyor*

Apakah gue pernah pergi liburan sendirian? Pernah dong, beberapa kali malah. Domestik maupun internasional. Biasanya itu kalo gue uda sakaw liburan dan jadwal partner liburan lagi gak bisa diganggu gugat. Seru juga loh jalan sendirian itu, walau biasanya suka galau kalo liat gerombolan-hore heboh foto-foto atau ngobrol seru. Bawaannya pengen nimbrung. 😥

Kenapa gue suka liburan? Hmm…gampang-gampang susah jawabnya.

Jawaban pertama mungkin uda dijelasin diatas, gue gak suka berdiam di satu tempat terlalu lama. Bawaannya pengen jalan terus, contohnya aja kalau ke Pasar Baru – udah nyampe ujung suka balik lagi ke depan. Just because. 😀 Oh pas hamil gue, Mamah konon suka jalan-jalan keliling Manokwari dan Jakarta sendirian. Hebat ye emak gue! *err..nyambung gak??*

Jawaban kedua, kerjaan gue itu agak nyita waktu dan pikiran. Kadang suka nge-hang dan semangat surut – biasanya itu tanda-tanda kudu liburan biar pikiran ini bisa di defrag lalu di refresh biar semangatnya timbul lagi. Kalau pikiran segar, kerjaan cepet kelar deh. 😉

Jawaban ketiga, gue suka banget lihat tempat baru, budaya baru, orang baru yang jadi teman baru, dan harapannya sih ketemu jodoh baru. :”)

Nah kalau kamu?

Cheers,

Achied

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: